Pandhalungan


sawah tembakau sore hari dok pri

Puisi ini saya buat karena terinspirasi dengan  kata Pandhalungan sebagai slogan Jember. sebagai kota Tembakau yang juga terkenal dengan Parade Jember Fashion Carnival sekaligus Batik Tembakau sebagai ikon kota Jember   


Pandhalungan 

Pandhalungan sebuah kata sarat makna 

Merefleksikan keagungan suatu budaya nilai rasa, cipta , dan karsa

Yang aku tau Pandhalungan hasil dari penyatuan budaya

Latar belakang kehidupan, toleransi dan penghayatan melahirkan karya anak manusia

Peleburan budaya Jawa Madura menyatu merangkai kebhinekaan bernuansa budaya lokal

Kehangatan berbagi nampak diwarung - warung kopi pinggir jalan 

Tak memandang aku siapa dan kamu siapa dari kalangan mana 

Celoteh hangat percakapan arek Jember kang kondang Sarojo

Manungso podo nang ngarepe Pengeran 

Kuangkat sebagai puisi kisah lalu lalang kehidupan Jember

Membangun pemahaman manusia sebagai hamba dihadapan Sang Pencipta

Slogan Jember ancen Pandhalungan 

Kearifan alam lokal menambah kaya nuansa Pandhalungan 

Riuh dari pojok kota bongkar pasang muatan  sayuran dari desa pinggiran

Beraneka macam karya petani dijajakan.      

Namun sayang kesejahteraan masih dipertanyakan

Kala harga jual tak sebanding pengeluaran

Janji pemimpin memperbaiki keadaan, masih dipertanyakan ?

Lihat saja jalanan masih banyak berlobang 

Menagih pajak rakyat

Kami dah bayar, pak !

Kami berusaha jadi warga yang baik meski kadang kondisi dan kebutuhan tidak berpihak.

Kapan ada perbaikan ? Perjalanan sungguh tidak nyaman

Keburu musim hujan datang akan memperparah suasana jalanan.

Atau masih menunggu korban kecelakaan ?

Entah Jember mau dibawa kemana 

Berita miring lagi lagi mampir diberanda Google maupun IWJ  

Ganti pemimpin ganti kebijakan 

Tau apa rakyat kecil dengan kebijakan       

Apa lagi dengan jual beli jabatan 

Taunya kami bisa makan kenyang.             

Bisa bayar uang sekolah.                                  

Bisa bayar cicilan   

Sederhana saja bukan.                                                      

Jember , Oktober 2021

Posting Komentar

10 Komentar

  1. Ganti pemimpin ganti kebijakan

    Tau apa rakyat kecil dengan kebijakan
    >>>> Betul, ananda Nita. Selammat sore. Terima kasih puisinya. Curahan hati yang terdalam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Trimksh bunda nur terkasih semoga senantiasa sehat

      Hapus
  2. saya jadi ingat terminologi pandhalungan atau periuk besar, bertemunya dua kebudayaan besar di Jawa Timur. Unik sekali memang daerah ini
    puisi yang indah mbak
    salam kenal

    BalasHapus